Mungkinkah Seseorang yang Mengalami Delusi Tidak Bisa Disembuhkan

Adib Setiawan, M.Psi - 2022-02-05 15:20:59
Adib Setiawan, M.Psi
 

Simak Beberapa Tips Untuk Mencegah Delusi Yang Disampaikan Oleh Adib Setiawan S.Psi

Tanpa disadari tidak sepenuhnya semua orang memiliki mental yang sehat. Gangguan mental paling umum dialami seseorang adalah halusinasi dan delusi.

Ilustrasi seseorang yang mencoba mengatasi delusi (pixabay.com)

Sebenarnya tidak banyak orang memiliki mental yang benar-benar sehat.

Gangguan pada mental seseorang tidak hanya halusinasi saja, tetapi delusi juga menjadi gangguan mental serius.

Baik halusinasi maupun delusi terjadi ketika otak memproses suatu hal yang sebenarnya tidak terjadi.

Delusi dan halusinasi kerap disalah artikan sebagai hal yang sama, dan ternyata keduanya memiliki perbedaan yang mendasar.

Delusi adalah keyakinan yang dipegang secara kuat namun tidak akurat, dimana keyakinan tersebut tanpa bukti.

Misalnya seseorang merasa diikuti oleh orang lain, merasa menjadi target dicelakai, atau merasa menjadi target di santet oleh orang lain.

Perbedaan antara delusi dan halusinasi ialah sebagai berikut :

Halusinasi adalah indra melihat namun yang dilihat bukan yang seharusnya dilihat. Misalnya jendela tampak mahluk halus, atau benda-benda lain.

Halusinasi lain misalnya telinga terasa ada yang berbicara.

Sedangkan delusi lebih ke keyakinan yang salah.

Misalnya merasa dirinya diikuti oleh seseorang, dirinya diomongin orang atau merasa dirinya sebagai seseorang yang hebat menjadi orang pilihan.

Delusi bisa sembuh dengan berfikir rasional, berlatih menerima kenyataan hidup saat ini, berlatih memecahkan masalah, berlatih berusaha, dan mengisi aktivitas sehari-hari dengan kegiatan positif mulai dari belajar, kuliah, bekerja, olahraga, beribadah, berteman, berkomunikasi dengan orang lain dan kegiatan positif lainnya.

Seseorang yang mengalami delusi bisa disadarkan dengan kebenaran, namun butuh proses.

Akar masalah bagi orang delusi juga perlu dipecahkan mulai dari melatih skill tertentu.

Seseorang yang memiliki banyak skill dan keterampilan maka memungkinkan lebih mudah menyesuaikan diri dengan lingkungannya.

Delusi yang masih tergolong ringan bisa sembuh, gangguan sedang biasanya bisa kamuh, serta yang berat mudah kambuh

Kekambuhan tersebut sangat tergantung kondisi individu yang bersangkutan.

Berikut adalah beberapa tips yang disampaikan psikolog untuk mencegah delusi:

Tips-1 dilatih memecahkan masalah.

Tips-2 biasakan diri matang atau dewasa sesuai usianya.

Tips-3 jangan dimanja.

Tips-4 hadapi bullying.

Tips-5 latih banyak skill mulai dari bersepeda, mengendarai motor, mengendarai mobil, berolahraga, berkomunikasi dengan orang lain, berbelanja, dimana latih sesuai usia.

Adakah tips lain yang bisa mencegah terjadinya delusi ?

Berikut adalah penjelasan Adib Setiawan, S.Pdi., M.Psi. (Psikolog di www.praktekpsikolog.com). Seorang psikolog keluarga dan pendidikan anak.

Kini dirinya telah memiliki sebuah yayasan yang bernama Praktek Psikolog Indonesia. Saat ini yayasan yang Adib dirikan telah tersebar di berbagai wilayah. Ia bertugas di Yayasan Praktek Psikolog Indonesia Cabang Tangsel.

Saat ini juga menjadi Koordinator untuk cabang Bintaro-Jaksel, Rawamangun-Jaktim, Pondok Aren-Tangsel, Cileungsi-Perbatasan Bogor Bekasi, Semarang, Makassar dan Surabaya. Sebelum berpraktek di Yayasan Praktek Indonesia, ia sempat praktek di Yayasan Cinta Harapan Indonesia selama kurang lebih 3 tahun.

Riwayat pendidikan Adib Setiawan:

- S1 Psikolog UIN Jakarta 2001-2005

- S2 Profesi Psikolog Universitas Tarumanegara Jakarta 2007-2009

Pengabdian Masyarakat :

- Relawan medis di Rumah Sakit Dr. Suyoto Kementrian Pertahanan pada 2020 selama 2 bulan

- Relawan bencana alam selat sunda bidang psikologi pada desember 2018 - Januari 2019

- Relawan psikolog di Yayasan Cinta Harapan Indonesia Autism Center 2008 - Sekarang

Profil lengkap Adib Setiawan, S. Pdi., M.Psi. bisa dilihat disini


Pertanyaan:
Adakah tips lain untuk mencegah delusi pak ?

Anggra, Solo

Adib Setiawan, S.Psi., M.Psi. menjawab :

- Tidak mendapatkan kekerasan dari orang tua, sering didengar masalah yang dihadapi dan memiliki teman, tidak mudah tersinggung.

- Sering berlatih berpikir rasional

- Sekolah SD, SMP, SMA, kuliah tidak pindah-pindah sekolah tanpa alasan dan rajin belajar saat sekolah

- Keluarga memberikan support ke anak sejak kecil

- Mampu menyesuaikan diri sesuai usianya.

- Jangan terlalu menyalahkan lingkungan dan keadaan.

 

 sumber : https://health.tribunnews.com/2021/11/30/simak-beberapa-tips-untuk-mencegah-delusi-yang-disampaikan-oleh-adib-setiawan-spsi


 
Index Berita
 
 


© 2022 YPPI.All rights reserved. Design by ideweb,Developer